Thursday, 13 September 2012

METODE STATISTIKA

     Hai teman-teman, kali ini saya akan membahas mengenai Metode Statistika. Pembahasan mengenai Metode Statistika yaitu sebagai berikut :
Statistika
Statistika

Arti Kata Metode Statistika
Metode statistika adalah bagaimana cara-cara mengumpulkan data atau fakta, mengolah, menyajikan, dan menganalisa, penarikan kesimpulan serta pembuatan keputusan yang cukup beralasan berdasarkan fakta dan penganalisaan yang dilakukan.
Statistik terbagi dua :
1) Statistik Deskriptif (deduktif) atau sederhana, yaitu statistik yang tingkat pengerjaannya mencakup cara-cara menghitung, menyusun atau mengatur, mengolah, menyajikan, dan menganalisa data agar dapat memberikan gambaran yang ringkas mengenai suatu keadaan.
2) Statistik Inferensial, yaitu yang menyediakan aturan-aturan atau cara yang dapat digunakan suatu alat dalam rangka menarik kesimpulan yang bersifat umum dari suatu data yang telah disusun dan diolah.

Ciri-ciri statistik :

1. Statistik selalu bekerja dengan angka atau bilangan.

2. Statistik bersifat obyektif (menurut apa adanya).

3. Statistik bersifat universal (ruang lingkupnya luas).

Data statistik


• Untuk dapat dikatakan data statistik, angka tersebut haruslah menunjukkan dari suatu Penelitian yang bersifat agretatif serta mencerminkan suatu kegiatan dalam bidang atau lapangan tertentu.

• Pengertian agretatif ada dua, yaitu :

1) Penelitian boleh hanya satu individu saja tetapi pencatatannya harus dilakukan lebih dari satu kali.

2) Penelitian hanya dilakukan satu kali saja tetapi individunya lebih dari satu.

Penggolongan Data Statistik

Berdasarkan sifatnya ;

1) Data kontinu, yaitu data yang angka-angkanya merupakan deretan angka yang sambung menyambung atau berkelanjutan, contoh : tinggi badan, berat badan.

2) Data diskrit, yaitu data statistik yang tidak mungkin berbentuk pecahan, contoh : jumlah anak

Penggolongan data berdasarkan cara menyusunnya :

1) Data nominal, yaitu data statistik yang cara menyusunnya atas golongan atau klasifikasi tertentu, contoh : Jumlah mahasiswa dari segi tingkat kelas dan jenis kelamin.

2) Data ordinal, yaitu data statistik yang cara menyusunnya didasarkan urutan kedudukan dan rangking, contoh : pandai, kurang pandai, dan tidak pandai.

3) Data interval, yaitu data statistik dimana terdapat jarak yang sama diantara hal-hal yang sedang diselidiki atau dipersoalkan, contoh : 10 orang mahasiswa mendapat nilai hasil tes dengan variasi antara 1 dan 10.

4) Data rasio, yaitu data yang tergolong ke dalam data kontinum tetapi menpunyai ciri tertentu, contoh : berat badan ibu adalah 50 kg, berat badan Ani 10 kg, dengan demikian berat badan ibu adalah 5 kali berat badan Ani.

Analisis Deskriptif Kuantitatif

• Pertanyaan-pertanyaan dikelompokkan berdasarkan kategori dan dipresentasekan.

• Analisis data dapat menggunakan matriks.

• Membuat kesimpulan umum berupa paparan sederhana.

Contoh Penelitian Deskriptif Kuantitatif :


Judul :

“Kesulitan Mahasiswa dalam Menyelesaikan Soal Persamaan Diferensial”

Masalah :

“kesalahan apa yang paling banyak dilakukan mahasiswa dalam menyelesaikan soal

persamaan diferensial ?”


Analisis :

Klasifikasi kesalahan mahasiswa dalam menyelesaikan soal :

• Pengetahuan 10, berarti 10/130 x 100% = 7,69%

• Konsep 60, berarti 60/130 x 100% = 46,15%

• Hubungan antar konsep 45, bearti 45/130 x 100% = 34,62%

• Penyelesaian 15, bearti 15/130 x 100% = 11,54%

Kesimpulan :

“Kesalahan yang paling banyak dilakukan mahasiswa dalam menyelesaikan soal persamaan diferensial adalah pada konsep”

Analisis Deskriptif Kualitatif

• Menggunakan tolak ukur berupa kondisi variabel.

• Ukurannya adalah persentase.

• Penilaiannya mengarah kepada predikat, misalnya ‘baik’, ‘cukup’, kurang’

Contoh Penelitian Deskriptif Kualitatif :

• Penelitian mengenai kedisiplinan siswa

Sikap per-aspek :

Di lingkungan keluarga :

* Mengurus diri sendiri, 3 butir

* Mengerjakan pekerjaan keluarga, 3 butir

* Mengerjakan tugas sekolah di rumah, 3 butir

Di lingkungan sekolah :

• Melaksanakan tata tertib sekolah, 3 butir

• Mengikuti pelajaran di kelas, 3 butir

• Melaksanakan tugas pelajaran, 3 butir

Di lingkungan pergaulan :

• Yang berhubungan dengan pinjam meminjam, 3 butir

• Yang berhubungan dengan kerja sama,

3 butir

• Yang berhubungan dengan disiplin waktu, 3 butir

http://muhammadwinafgani.wordpress.com 3

• Jika skor maks 5 per-butir, maka 3 x 5 = 15 skor per-aspek dan 9 x 5 = 45 skor

keseluruhan.

• Sebelum menentukan predikat terhadap sikap disiplin, tentukan dahulu tolak ukur

sebagai patokan penilaian.

• Penilaian 3 kategori :

Skor kategori tiap aspek sama

Baik : 31 – 45

Cukup : 16 – 30

Kurang: 0 – 15

• Penilaian 5 kategori :

Skor kategori tiap aspek sama

Sangat baik : 37 – 45

Baik : 28 – 36

Cukup : 19 – 27

Kurang : 10 – 18

Sangat kurang : 0 – 9

• Contoh sikap si A :

- Untuk disiplin di lingkungan keluarga : 12

- Untuk disiplin di lingkungan sekolah : 10

- Untuk disiplin di lingkungan pergaulan : 9

• Jumlah skor sikap disiplin :

12 + 10 + 9 = 31

• Predikat :

- sikap disiplin di lingkungan keluarga “baik”

- sikap disiplin di lingkungan sekolah “baik”

- sikap disiplin di lingkungan pergaulan “cukup”

Analisis Statistik Deskriptif

• Merupakan analisis statistik untuk mendiskripsikan atau memaparkan gejala hasil

penelitian.

• Sifatnya sederhana

• Tidak mengeneralisasikan hasil penelitian.

Jenis data yang perlu diperhatikan pada analisis statistik deskriptif :

• Data diskrit/Nominal

- Mencari frekuensi mutlak

- Mencari frekuensi relatif (mencari persentase)

- Mencari ukuran tedensi sentralnya

- Disajikan dengan diagram batang atau lingkaran

• Data Kontinum

- Disajikan dengan histogram

http://muhammadwinafgani.wordpress.com 4

Jenis Data Artinya contoh

Dapat dipisah menjadi 2

kategori / dikotomi

Ya, tidak ;

Laki-laki, perempuan

Dapat dipisah menjadi beberapa

kategori

Kawin, belum kawin, janda, duda

Ditunjuk oleh bilangan hasil

perhitungan dan pencacahan

Jumlah siswa tercatat 80 orang

Diskrit

Ditunjuk oleh bilangan bukan

perhitungan dan pencacahan

Nomor rumah, atau telepon

Ordinal/kontinum Menunjuk tingkatan

sesuatu/urutan

Pandai, kurang pandai, tidak pandai

(tidak diketahui jarak/batas)

Interval/kontinum Menunjuk tingkatan yang lebih

banyak

Nilai 1 – 10 (diketahui jaraknya)

Rasio/Kontinum Data dapat diperbandingkan

(dapat dipandang sebagai data

interval atau ordinal)

Nilai 1 – 10 (diketahui jaraknya)

Analisis Statistik Inferensial

• Hal-hal yang perlu dipertimbangkan dalam pemilihan teknik statistik untuk

analisis data, yaitu :

- banyaknya subyek penelitian

- tersedianya kelengkapan atau sarana penunjang

- keadaan penyebaran data

- banyaknya variabel yang dianalisis

- jenis data yang akan diolah.

• Sebelum menentukan teknik statistik, perlu dilakukan pengujian terhadap data,

yaitu :

- Uji Normalitas sampel, melalui :

* Uji chi-kuadrat

* Kemencengan kurva (skewness),

* Keruncingan kurva (kurtosis),

- Uji homogenitas varians sampel

* Uji F

* Uji Bartlett (chi-kuadrat)

• Statistik inferensial terbagi dua, yaitu :

- statistik parametrik.

- statistik non-parametrik

Statistik parametrik dapat dilakukan jika data normal dan varians homogen. Jika tidak

harus dilakukan dengan statistik non-parametrik.

Teknik analisis yang digunakan tergantung dari jenis masalah, yaitu komparatif, korelasi,

atau prediksi

http://muhammadwinafgani.wordpress.com 5

Jenis Data Masalah

Deskriptif Komparatif Hubungan

Diskrit/Nominal

Rata-rata

Median

Modus

Persentase

Chi-kuadrat Chi-kuadrat

Ordinal Rata-rata

Median

Modus

Persentase

Chi-kuadrat Rank Spearman

Interval/Rasio Rata-rata

Median

Modus

Persentase

Uji t, Uji Z,

ANAVA

Person,

Product Moment,

Regresi & Korelasi

Tugas

Data di bawah ini merupakan jumlah mahasiswa program studi pendidikan matematika

per-angkatan yang telah wisuda berdasarkan jenis kelamin pada tahun akademik

2005/2006.

MAHASISWA WISUDA TA. 2005/2006

1999 2000 2001 2002

PEREMPUAN 6 42 75 25

LAKI-LAKI 2 23 35 18

1. Hitung prosentase mahasiswa perempuan tiap angkatan, dan dari hasil yang didapat, kemudian hitung prosentase itu untuk keseluruhan tahun akademik berdasarkan mahasiswa per-angkatan tersebut.

2. Lengkapi tabel /daftar di atas dengan baris dan kolom jumlah. Dari jumlah-jumlah yang didapat hitunglah mahasiswa perempuan sebagai prosentase dari mahasiswa program studi pendidikan matematika.

Referensi :

Misdalina. Modul Metode Statistika. Program Studi Pendidikan Matematika Universitas

PGRI Palembang.

Labels:

0 Comments:

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

<< Home